KAWASAN ASIA TENGGARA DALAM DINAMIKA SEJARAH KEBUDAYAAN

/01/ Fajar Kebudayaan

Kawasan Asia Tenggara pada masa protosejarah sebenarnya merupakan wilayah yang dinamis dalam perkembangan kebudayaannya. Wilayah tersebut merupakan terminal migrasi bangsa yang datang dari arah Asia kontinental. Dalam upaya menempati wilayah yang baru saja dihuni, manusia migran dari daratan Asia mengembangkan kebudayaannya yang akan menjadi dasar perkembangan kebudayaan Asia Tenggara hingga kini.
Setelah beberapa ratus abad bermukim di daratan Asia Tenggara, orang-orang yang kemudian mengembangkan kebudayaan Austronesia tersebut, sebagian ada yang melanjutkan migrasinya ke wilayah kepulauan, menyebar ke arah kepulauan Nusantara dan juga Filipina, bahkan terus berlanjut ke arah pulau-pulau di Samudera Pasifik. Menurut Robert von Heine Geldern, migrasi ke arah wilayah kepulauan terjadi dalam dua tahap, yaitu:

  1. Tahap pertama berlangsung dalam kurun waktu antara 2500–1500 SM
  2. Tahap kedua berlangsung dalam kurun waktu yang lebih muda antara  1500—500 SM (Von Heine Geldern  1932 and 1936; Soejono 1984: 206–208).

 

Kesimpulan tersebut didasarkan kepada berbagai penemuan arkeologi, antara lain monument-monumen dari tradisi megalitik yang tersebar di berbagai wilayah Asia Tenggara termasuk di Indonesia. Kajian megalitik menunjukkan bahwa di masa silam terjadi dua gelombang migrasi dari Asia Tenggara daratan seraya membawa hasil-hasil kebudayaan megalitiknya. Gelombang pertama menghasilkan kebudayaan megalitik tua dengan cirinya selalu menggunakan batu-batu alami besar, sedikit pengerjaan pada batu, dan minimnya ornament. Dalam gelombang kedua migrasi dihasilkan kebudayaan megalitik muda yang mempunyai cirri, batu-batu tidak selalu berukuran besar, telah banyak pengerjaan pada batu, dan juga telah banyak digunakan ornamen dengan beragam bentuknya. Megalitik muda itu telah menempatkan nenek moyang bangsa-bangsa Asia Tenggara dalam era proto-sejarah. Bersamaan dengan berkembangnya kebudayaan megalitik muda, kemahiran mengolah bijih logam telah maju, sehingga masa itu juga telah dihasilkan benda-benda dari perunggu dan besi.

/02/ Kebudayaan Austronesia

Para ahli dewasa ini menyatakan bahwa migrasi orang-orang Austronesia kemungkinan terjadi dalam era yang jauh lebih tua, migrasi itu telah berlangsung mulai kurun waktu 6000 SM hingga awal tarikh Masehi. Akibat mendapat desakan dari pergerakan bangsa-bangsa di Asia Tengah, orang-orang pengembang kebudayaan Austronesia bermigrasi dan akhirnya menetap di wilayah Yunnan, salah satu daerah di Cina Selatan. Kemudian berangsur-angsur mereka menyebar memenuhi seluruh daratan Asia Tenggara hingga mencapai pantai. Selama kehidupannya di wilayah Asia Tenggara daratan sambil mengembangkan kebudayaannya yang diperoleh dalam pengalaman kehidupan mereka.

Pada sekitar tahun 3000-2500 BC, orang-orang Austronesia mulai berlayar menyeberangi lautan menuju Taiwan dan kepulauan Filipina. Diaspora Austronesia berlangsung terus hingga tahun 2500 SM mereka mulai memasuki Sulawesi,  Kalimantan dan pulau-pulau lain di sekitarnya. Dalam sekitar tahun 2000 SM kemungkinan mereka telah mencapai Maluku dan Papua. Dalam masa yang sama itu pula orang-orang Austronesia dari daratan Asia Tenggara berangsur-angsur memasuki Semenanjung Malaysia dan pulau-pulau bagian barat Indonesia. Migrasi ke arah pulau-pulau di Pasifik berlanjut terus hingga sekitar tahun 500 SM hingga awal dihitungnya tarikh Masehi.

Ketika migrasi telah mulai jarang dilakukan, dan orang-orang Austronesia telah menetap dengan ajeg di beberapa wilayah Asia Tenggara, terbukalah kesempatan untuk lebih mengembangkan kebudayaan secara lebih baik lagi. Berdasarkan temuan artefaknya, dapat ditafsirkan bahwa antara abad ke-5 SM hingga abad ke-2 M, terdapat bentuk kebudayaan yang didasarkan kepada kepandaian seni tuang perunggu, dinamakan Kebudayaan Dong-son. Penamaan itu diberikan atas dasar kekayaan situs Dong-son dalam beragam artefaknya, semuanya artefak perunggu yang ditemukan dalam jumlah besar dengan bermacam bentuknya. Dong-son sebenarnya nama situs yang berada di daerah Thanh-hoa, di pantai wilayah Annam (Vietnam bagian utara). Hasil-hasil artefak perunggu yang bercirikan ornament Dong-son ditemukan tersebar meluas di hampir seluruh kawasan Asia Tenggara, dari Myanmar hingga kepulauan Kei di Indonesia timur.

Bermacam artefak perunggu yang mempunyai ciri Kebudayaan Dong-son, contohnya nekara dalam berbagai ukuran, moko (tifa perunggu), candrasa (kampak upacara), pedang pendek, pisau pemotong, bejana, boneka, dan kampak sepatu. Ciri utama dari artefak perunggu Dong-son adalah kaya dengan ornamen, bahkan pada beberapa artefak hampir seluruh bagiannya penuh ditutupi ornamen. Hal itu menunjukkan bahwa para pembuatnya, orang-orang Dong-son (senimannya) memiliki selera estetika yang tinggi (Wagner 1995: 25—26). Kemahiran seni tuang perunggu dan penambahan bentuk ornamen tersebut kemudian ditularkan kepada seluruh seniman sezaman di wilayah Asia Tenggara, oleh karenanya artefak perunggu Dong-son dapat dianggap sebagai salah satu peradaban pengikat bangsa-bangsa Asia Tenggara.

Seorang ahli sejarah Kebudayaan bernama J.L.A.Brandes pernah melakukan kajian yang mendalam tentang perkembangan kebudayaan Asia Tenggara dalam masa proto-sejarah. Brandes menyatakan bahwa penduduk Asia Tenggara daratan ataupun kepulauan telah memiliki 10 kepandaian yang meluas di awal tarikh Masehi sebelum datangnya pengaruh asing, yaitu:

  1. Telah dapat membuat figur boneka
  2. Mengembangkan seni hias ornamen
  3. Mengenal pengecoran logam
  4. Melaksanakan perdagangan barter
  5. Mengenal instrumen musik
  6. Memahami astronomi
  7. Menguasai teknik navigasi dan pelayaran
  8. Menggunakan tradisi lisan dalam menyampaikan  pengetahuan
  9. Menguasai teknik irigasi
  10. .Telah mengenal tata masyarakat yang teratur

Pencapaian peradaban tersebut dapat diperluas lagi setelah kajian-kajian terbaru tentang kebudayaan kuno Asia Tenggara yang telah dilakukan oleh G.Coedes. Beberapa pencapaian manusia Austronesia penghuni Asia Tenggara sebelum masuknya kebudayaan luar.

Di bidang kebudayaan materi telah mampu:

  • Kemahiran mengolah sawah, bahkan dalam bentuk terassering dengan teknik irigasi yang cukup maju
  • Mengembangkan peternakan kerbau dan sapi
  • Telah menggunakan peralatan logam
  • Menguasai navigasi secara baik

Pencapaian di bidang sosial

  • Menghargai peranan wanita dan memperhitungkan keturunan berdasarkan garis ibu
  • Mengembangkan organisasi sistem pertanian dengan pengaturan irigasinya

Pencapaian di bidang religi:

  • Memuliakan tempat-tempat tinggi sebagai lokasi yang suci dan keramat
  • Pemujaan kepada arwah nenek moyang/leluhur (ancestor worship)
  • Mengenal penguburan kedua (secondary burial) dalam gentong, tempayan, atau sarkopagus.

Wacana

Dalam hal religi penduduk kepulauan Indonesia masa itu mengenal upacara pemujaan kepada arwah nenek moyang (ancestor worship). Kekuatan supernatural yang dipuja umumnya adalah arwah pemimpin kelompok atau ketua suku yang telah meninggal. Sebagai sarana pemujaannya didirikan berbagai monumen megalitik, antara lain punden berundak, menhir, dolmen, kubur batu, batu temu gelang, dan lain-lain.

Mempercayai mitologi dalam binary, kontras antara gunung-laut, gelap-terang, atas-bawah, lelaki-perempuan, makhluk bersayap, makhluk yang hidup dalam air, dan seterusnya (Hall 1988: 9).

Dalam pada itu kesatuan budaya bangsa Austronesia di Asia Tenggara lambat laun menjadi memisah, membentuk jalan sejarahnya sendiri-sendiri. Menurut H.Th.Fischer, terjadinya bangsa dan aneka suku bangsa di Asia Tenggara disebabkan oleh beberapa hal, yaitu:

  1. Telah ada perbedaan induk bangsa dalam lingkungan orang Austronesia sebelum mereka melakukan migrasi.
  2. Setelah bermigrasi mereka tinggal di daerah dan pulau-pulau yang berbeda, lingkungan yang tidak seragam, dan kemampuan adaptasi budaya mereka dengan alam setempat.
  3. Dalam waktu yang cukup lama setelah bermigrasi mereka jarang melakukan komunikasi antarasesamanya (Fischer 1980: 22-25).

Berdasarkan ketiga hal itulah sub-sub bangsa Austronesia terbentuk, mereka ada ratusan yang tinggal di kepulauan Indonesia, puluhan di Filipina, Malaysia, dan Myanmar, dan yang lainnya ada yang menetap di Kamboja, Thailand, Laos, Vietnam, Brunei, dan Singapura. Sebenarnya terdapat beberapa hal lainnya yang menjadikan bangsa Austronesia terbagi dalam sub-sub bangsa, yaitu (a) adanya pengaruh asing yang berbeda-beda memasuki kebudayaan yang mereka usung, dan (b) adanya penjajahan bangsa-bangsa barat di wilayah Asia Tenggara dengan karakter dan rentang waktu yang berbeda pula. Demikianlah pada masa yang sangat kemudian terbentuklah bangsa-bangsa Asia Tenggara yang mempunyai kebudayaan dengan aneka coraj bentuknya, namun apabila ditelusuri bentuk awalnya niscaya dari bentuk kebudayaan Austronesia yang telah mengalami akulturasi selama berabad-abad dengan berbagai kebudayaan luar yang datang.

/03/ Di antara Dua Kebudayaan Dunia

Kebudayaan Austronesia tidak mungkin berkembang sendiri di wilayah Asia Tenggara, karena kawasan tersebut menjadi arena pertemuan dua kebudayaan besar Asia yang telah lama berkembang, kedua kebudayaan itu adalah India dan Cina. Di awal tarikh Masehi, dalam periode protosejarah, dapat dipastikan banyak pelaut dan niagawan dari Cina dan India saling berkunjung. Para pelaut tersebut sudah pasti melalui laut, selat, dan pantai-pantai Asia Tenggara. Pada masa itulah terjadi interaksi antara para pelaut Cina dan India dengan penduduk Asia Tenggara yang merupakan bangsa besar Austronesia yang telah mengalami diasporanya.

Kebudayaan bangsa-bangsa di Asia Tenggara (baca: Austronesia) akhirnya diperkaya dengan diterimanya pengaruh dua kebudayaan besar Asia pada masa itu. Maka tidak mengherankan apabila banyak aspek kebudayaan yang datang dari India dan Cina kemudian diterima oleh sub-bangsa-bangsa Austronesia di Asia Tenggara. Apabila diperhatikan secara saksama, maka banyak bangsa Asia Tenggara yang pada awal tarikh Masehi justru menerima kebudayaan India. Penduduk di wilayah Jawa, Sumatera, Bali, Semenanjung Malaysia, Tumasik (Singapura), Thailand, Khmer, Champa, Myanmar yang menerima aspek-aspek budaya India. Adapun Laos dan Vietnam banyak dipengaruhi oleh budaya Cina, walaupun pengaruh kebudayaan India  meninggalkan pula jejaknya –walau sedikit–  di Laos dan Vietnam. Filipina agaknya lebih lama berada dalam masa proto-sejarah dan tetap mengembangkan kebudayaan Austronesia yang awal. Berdasarkan bukti-bukti arkeologis yang dapat dilacak di Filipina, dapat ditafsirkan bahwa Filipina tidak banyak mendapat pengaruh dari kebudayaan India atau Cina. Penduduk Filipina selatan langsung menerima agama Islam dalam abad ke-15, sedangkan penduduk Filipina di pulau-pulau bagian utara yang masih mengembangkan kebudayaan Austronesia langsung bergaul dan menerima kebudayaan Spanyol yang mengembangkan agama Katholik.

Apabila dibuat prosentasinya negara-negara Asia Tenggara yang mendapat pengaruh budaya India dan yang mendapat pengaruh budaya Cina di awal tarikh Masehi,  maka keluarlah angka 70 % untuk budaya India, 20 % untuk budaya Cina, dan 10 % yang masih mengembangkan budaya Austronesianya, artinya tidak mendapat pengaruh dari dua kebudayaan tersebut. Sebenarnya hanya 3 aspek yang diterima dari kebudayaan India oleh kebudayaan sub-bangsa-bangsa Austronesia di Asia Tenggara, yaitu (1) agama Hindu-Buddha, (2) penggunaan aksara Pallava yang menjadi dasar terbentuknya aksara-aksara tradisional Asia Tenggara, dan (3) sistem kalender Saka. Berpijak kepada 3 hal itulah maka kebudayaan Austronesia menjadi lebih pesat berkembang memasuki zaman sejarahnya. Sumbangan dari kebudayaan Cina yang mengendap dan menjadi dasar perkembangan perkembangan kebudayaan selanjutnya hampir sedikit dirasakan oleh orang-orang Austronesia, kecuali pengaruh politik yang dirasa lebih dominan dari pada India. Banyak sumber sejarah Asia Tenggara selalu menyatakan bahwa raja-raja yang baru dilantik akan mengirimkan utusan ke Cina sebagai informasi atas kedudukan barunya dan seperti meminta pengesahan dari para kaisar Cina.

Ketika agama Islam mulai mengembangkan institusi kerajaan pertama di Asia Tenggara, yaitu Samudera Pasai di wilayah Aceh; banyak bangsa Asia Tenggara daratan masih setia melaksanakan ritus agama Buddha Mahayananya, seperti di Laos, Thailand. Khmer, dan Myanmar. Islam seakan-akan hanya Berjaya di wilayah Asia Tenggara kepulauan dan semenanjung, sementara di pedalaman Asia Tenggara tidak mendapat sambutan yang semarak. Agama Islam adalah pengaruh luar yang datang lebih kemudian ke Asia Tenggara, sesuai dengan para pembawanya yang merupakan kaum niagawan, maka pada awalnya agama tersebut perkembang di wilayah yang mempunyai pantai dan bandar niaga, sudah pasti Islam akan berkembang di wilayah kepulauan dan wilayah tepian continental yang kerapkali dikunjungi para pedagang Islam.

Tidak bisa dipungkiri bahwa Islam adalah bentuk kebudayaan ketiga yang turut memperkaya perkembangan kebudayaan Austronesia di Asia Tenggara. Hanya saja diakui bahwa agama tersebut hanya dipeluk oleh sebagian dari sub bangsa Austronesia yang lazim dinamakan ras Melayu, tetapi Melayu tidak identik dengan Islam.

/06/ Akar Peradaban Asia Tenggara

Selanjutnya adalah perihal peradaban yang dikembangkan oleh bangsa-bangsa Asia Tenggara yang sebenarnya adalah sub-bangsa Austronesia. Telah dikemukakan bahwa kebudayaan keturunan orang-orang Austronesia di negara-negara Asia Tenggara berkembang sesuai dengan jalan sejarah dan juga pengaruh asing yang mendatanginya. Peradaban oleh para ahli kurang lebih didefinisikan sebagai bagian dari kebudayaan yang baik, maju, dan indah. Termasuk ke dalam peradaban adalah keberaksaraan, masyarakat yang kompleks, kemajuan teknologi, dan pembangunan pemukiman.

Bangsa-bangsa Asia Tenggara telah memiliki benih dari perkembangan peradabannya. Datangnya pengaruh kebudayaan India, Cina, dan Islam, sejatinya bagaikan air penyiram benih yang siap disemaikan. Benih itulah yang mengakar jauh sejak masa prasaejarah lalu memasuki era protosejarah dan akhirnya menembus zaman sejarah. Akar yang sama itu dimiliki oleh bangsa-bangsa Asia Tenggara, akar tersebut berupa segala pencapaian yang telah berhasil diraih oleh bangsa Austronesia sebelum pengaruh luar memperkaya kebudayaan mereka. Akar itu adalah segala kepandaian yang dimiliki bangsa Austronesia dalam masa prasejarah sebagaimana yang telah dikemukakan terdahulu. Kemudian masuklah berbagai aspek kebudayaan dari India (terbanyak) dan Cina. Sumbangan terpenting dari kebudayaan India sebenarnya adalah pengenalan terhadap aksara. Maka aksara Pallava lah yang dipilih oleh nenek moyang orang Indonesia, Thailand, Khmer, dan Myanmar untuk menuliskan pengalaman-pengalaman mereka dalam prasasti. Berkat adanya aksara juga pengetahuan dan perjalanan hidup nenek moyang bangsa-bangsa Asia tenggara itu didokumentasikan dalam suatu historiografi Asia Tenggara yang disebut berbeda-beda pada tiap bangsa. Di Indonesia sendiri ada yang menyebutnya dengan Babad, Hikayat, Tambo, Salasilah, Bo, Sajarah, dan lain-lain. Dengan dikenalnya tulisan Pallava Asia Tenggara memasuki Zaman sejarahnya, sekitar abad ke-4 M, sebelumnya masih dalam zaman transisi antara prasejarah dan sejarah yang disebut proto-sejarah. Dengan demikian akar peradaban bangsa-bangsa Asia Tenggara yang kelak bergabung dalam ASEAN adalah “Peradaban Austronesia minus aksara”.

/07/ Epilog: Central Consepts of ASEAN Civilization

ASEAN dalam dinamika kebudayaan Austronesia sebenarnya terletak di pusat ethno-genesisnya. Di tengah wilayah Austronesia yang membentang dari barat adalah Madagaskar hingga Pulau Paskah di timur, dan mulai dari Taiwan-mikronesia di utara sampai wilayah Selandia Baru di selatan, itulah wilayah jelajah nenek moyang Austronesia.

Dalam suatu kebudayaan pasti terdapat konsep-konsep inti sehingga menjadi kebudayaan tersebut tetap bertahan dan mempunyai jati dirinya, walaupun harus menembus ruang geografi dan zaman-zaman berbeda. Setelah memperhatikan perkembangan kebudayaan di Asia Tenggara tempat terbentuknya ASEAN, maka terdapat beberapa central concept yang dapat dikembangkan bersama oleh negara-negara ASEAN sebagai peradaban ASEAN (ASEAN Civilization),

  1. Kebudayaan leluhur bersama Austronesia: jejak kebudayaan ini ada di setiap negara ASEAN hingga sekarang, walaupun tersaput oleh anasir kebudayaan baru yang datang kemudian. Contoh: terekam dalam bahasa, arsitektur rumah tradisional, tata kota, “the soul of government system”, religi etnik, kesenian, ornamen, adat sopan satun, dan lain-lain.
  2. Kemampuan peradaban ASEAN untuk berinteraksi dan berdialog dengan budaya luar yang datang, kemudian unsur budaya luar itu menjadi luluh dan dianggap sebagai milik sendiri. Akibat adanya kemampuan tersebut penduduk wilayah Asia Tenggara sejak masa silam tidak pernah menjadi India atau menjadi Cina dalam bidang budaya, melainkan tetap Austronesia.
  3. Tradisi agraris dan maritim yang sebenarnya sangat kuat mengakar, namun akibat kolonialisme banyak negara yang melupakan kedua kemampuan itu. ASEAN sebagai ethno-genesis Austronesia harus mampu mengembangkan lagi pencapaian-pencapaian baru di bidang agraris (telah dipelopori Thailand) dan maritim (seharusnya Indonesia).
  4. Toleransi dan Solidaritas ASEAN telah ditunjukkan sejak masa silam. Terdapat berita tertulis yang menyatakan ada kerjasama antara beberapa kerajaan Asia Tenggara untuk membendung pengaruh Cina yang selalu mendesak ke selatan.
  5. Penyebaran peradaban “kita bukan berasal dari mana-mana, namun menyebar ke mana-mana”. Bercermin sejak masa silam wilayah Asia Tenggara selalu didatangi oleh pengaruh luar, dan pengaruh budaya Asia Tenggara itu meluas hingga sepertiga dari bola bumi.

Demikian beberapa  postulat penting yang dapat diangkat dari kebudayaan Austronesia yang sebenarnya menjadi dasar terbentuknya kebudayaan di negara-negara ASEAN. Dalam kebudayaan tersebut terdapat hal-hal yang maju, indah, dan bermutu bagi kepentingan seluruh umat manusia, itulah yang disebut peradaban Austronesia; tentunya sekarang dapat dijuluki The ASEAN Civilization.

DAFTAR PUSTAKA:

BASHAM, A.L., 1959, The Wonder That was India: A Survey of the Cultural of the Indian Sub-Continent  before The coming of the Muslims. New York: Brove Press, Inc.

BELLWOOD, PETER, 1978, Man’s Conquest of  The Pasifiq: The Prehistory of Southeast Asia and Oceania. Auckland, Sydney, London: William Collins Publishers Ltd.

FISCHER, G.TH., 1980. Pengantar Antropologi Kebudayaan Indonesia. Seri Pustaka Sarjana. Terjemahan Anas Makruf. Jakarta: PT.Pembangunan.

HALL, D.G.E., 1988. Sejarah Asia Tenggara. Diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia oleh I.P.Soewarsha. Surabaya: Usaha Nasional.

HEINE-GELDERN, ROBERT  VON, 1945, “Prehistoric Research in The Netherlands Indies”,  edited by Pieter Honig and Frans Verdoorn, Science and Scientists in The Netherlands Indies. New York: The Riverside Press. Pages 129—167.

SOEJONO, R.P. (vol.editor), 1984, Sejarah Nasional Indonesia I. Jakarta: PN.Balai Pustaka.

VOGEL, J.PH., 1925, “The Earliest Sanskrit Inscriptions of Java”, Publicaties van den Oudheidkundigen Dienst in Nederlandsch-Indie I: 15—35.  Batavia. 

WAGNER, FRIZT A., 1995, Indonesia: Kesenian Suatu Daerah Kepulauan. Tranlated by Hildawati Sidharta. Jakarta: Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa, Depdikbud.

Makalah ini disampaikan dalam Lokakarya Sentralitas ASEAN. Tema: “Eksistensi ASEAN di Tengah Perkembangan Tatanan Regional” Direktorat Jendral Kerjasama ASEAN,  DEPLU R.I. Yogyakarta, 22-23 Juni 2009

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s